Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan?

Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan?

Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan? Pentingnya Pemilihan Hewan Kurban Jantan dalam Ibadah Qurban

Sebentar lagi umat Muslim akan memasuki momen yang ditunggu-tunggu, yaitu Hari Raya Idul Adha atau yang biasa disebut juga dengan Hari Raya Qurban. Pada hari yang istimewa ini, umat Muslim di seluruh dunia dianjurkan untuk melaksanakan ibadah kurban dengan menyembelih hewan kurban. Namun, seringkali muncul pertanyaan yang menggelitik, mengapa hewan kurban harus berjenis kelamin jantan?

Meskipun secara eksplisit tidak ada penjelasan yang tegas dalam Alquran atau hadis terkait dengan jenis kelamin hewan kurban yang harus dipilih, terdapat perbedaan pendapat mengenai keutamaan pemilihan hewan kurban yang tepat. Oleh karena itu, kita perlu mencari pemahaman yang mendalam dan memilih pendapat yang sesuai dengan keyakinan dan hati nurani kita. Dalam konteks ini, mari kita eksplorasi pendapat yang lebih cenderung memilih hewan kurban berjenis kelamin jantan dan dasar hukum serta alasan yang mendasarinya.

Boleh Jantan Ataupun Betina

Dalam Al-Majmū’ Syarḥ al-Muhadzzab, seorang ulama terkenal, Imam An-Nawawi, menganalogikan pemilihan jenis kelamin hewan kurban dengan hewan aqiqah berdasarkan hadis yang berkaitan dengan jenis kelamin hewan aqiqah. Dalam hadis tersebut, sebagaimana dikutip oleh islam.nu.or.id, disebutkan bahwa dalam aqiqah, baik hewan jantan maupun betina diperbolehkan sebagai pilihan.

pexels ekaterina bolovtsova 5263809 scaled Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan?
Gambar Contoh Hewan Qurban Kambing (fm: Pexel.com)
Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan?

Namun, dalam konteks ibadah kurban, terdapat beberapa perbedaan. Dalam aqiqah, jika lahir seorang anak laki-laki, dianjurkan untuk menyembelih dua kambing, sedangkan jika lahir seorang anak perempuan, cukup dengan satu kambing. Namun, dalam ibadah kurban, persyaratan dan ketentuannya berbeda. Terdapat pendapat yang mengatakan bahwa satu orang dianjurkan untuk menyembelih satu hewan kurban, sementara ada pula pendapat yang menyatakan bahwa satu hewan kurban dapat mencukupi untuk tujuh orang.

Dari penjelasan di atas, dapat disimpulkan bahwa dalam ibadah kurban, baik memilih hewan kurban berjenis kelamin jantan maupun betina tidak menjadi masalah. Yang terpenting adalah memenuhi semua syarat dan ketentuan yang berlaku serta memastikan kesesuaian dengan aturan yang ada dalam ibadah kurban.

Berkurban dengan Hewan Jantan Lebih Baik

Meskipun demikian, terdapat pendapat yang lebih cenderung memilih hewan kurban berjenis kelamin jantan. Salah satu alasan yang mendasarinya adalah karena hewan jantan umumnya memiliki nilai lebih dalam hal harga dan kualitas. Hal ini sesuai dengan prinsip syariat dalam ibadah kurban yang menekankan pentingnya memilih hewan yang terbaik untuk dipersembahkan sebagai kurban.

Pemilihan hewan kurban berjenis kelamin jantan secara tradisional dianggap lebih baik karena hewan jantan cenderung memiliki ukuran dan bobot yang lebih besar. Selain itu, daging hewan jantan dikatakan memiliki tekstur yang lebih lezat dan lebih berkualitas. Hal ini dapat memastikan bahwa penerima manfaat dari ibadah kurban akan mendapatkan daging yang berkualitas dan cukup untuk memenuhi kebutuhan mereka.

Namun, penting untuk diingat bahwa pemilihan hewan kurban berjenis kelamin jantan bukanlah suatu keharusan yang mutlak. Setiap individu memiliki kebebasan untuk memilih jenis kelamin hewan kurban yang mereka anggap sesuai dengan keyakinan dan kemampuan mereka. Yang terpenting adalah niat yang tulus dan melaksanakan ibadah kurban dengan penuh kesungguhan sesuai dengan ajaran agama.

Dalam menjalankan ibadah kurban, penting untuk diingat bahwa tujuan sebenarnya adalah untuk mendekatkan diri kepada Allah, menyebarkan rasa kasih sayang kepada sesama, dan berbagi dengan orang-orang yang membutuhkan. Hewan kurban yang dipilih seharusnya memenuhi persyaratan agama dan memberikan manfaat bagi masyarakat.

Dalam menyambut Hari Raya Idul Adha, marilah kita merenungkan makna yang terkandung dalam ibadah kurban ini. Yang terpenting adalah menjalankan kurban dengan penuh kesadaran, keikhlasan, dan mengedepankan nilai-nilai kemanusiaan.

Pilihan antara hewan kurban berjenis kelamin betina atau jantan adalah keputusan yang pribadi dan tergantung pada keyakinan masing-masing individu. Yang terpenting adalah melaksanakan ibadah kurban dengan sepenuh hati dan memahami makna yang lebih dalam di balik ibadah ini.

Dengan demikian, sebagai umat Muslim, kita dapat memilih pendapat yang kita yakini dan merasa sesuai. Yang terpenting adalah melaksanakan ibadah kurban dengan hati yang tulus dan niat yang ikhlas untuk mendekatkan diri kepada Allah serta berbagi dengan sesama manusia. Semoga Hari Raya Idul Adha menjadi momen yang penuh berkah bagi kita semua.

pexels sener 12503306 scaled Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan?
Gambar Contoh Hewan Qurban Sapi (fm: Pexel.com)
Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan?

Jadi, Kenapa Hewan Kurban Harus Jantan? menurut anda bolehkah dengan yang Betina?

konten terkait: KITAB RISALATUL JAMIAH Rukun Haji atau Umrah

Comment(1)

Leave a reply

Logo Majelis Info

Komunitas Pencari Taman Surga

About Us

COMING SOON

apple-store
google_play
© 2021 majelis.info. All Rights Reserved.
Enable Notifications OK No thanks