niat puasa ayyamul bidh berapa hari

Puasa Ayyamul Bidh 2024 Sekaligus Ganti Ramadhan, Mudah !

Niat puasa Ayyamul Bidh bulan ini sekaligus puasa ganti Ramadan tahun ini: apa hukum, dalil, keutamaan dan hikmahnya? Pelajari selengkapnya di sini, mudah!

keutamaan puasa ayyamul bidh

Apakah bisa menggabungkan niat Ayyamul Bidh dengan puasa ganti?

Cara Niat Qodho Puasa Ramadhan Yang benar | Buya Yahya, Youtube @AlbahjahTv

Apa hukum, dalil, manfaat, keutamaan dan hikmahnya?

Mudah Memahami Puasa dalam Agama Islam

Puasa adalah salah satu ibadah yang dianjurkan oleh Allah SWT dan Rasulullah SAW kepada umat Islam.

Puasa memiliki banyak manfaat, baik secara fisik, mental, maupun spiritual. Puasa juga merupakan salah satu cara untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT dan menghapus dosa-dosa.

Ada berbagai macam puasa yang bisa dilakukan oleh umat Islam, baik yang wajib maupun yang sunnah.

2 Jenis Puasa: Wajib dan Sunnah

Puasa yang wajib adalah puasa Ramadan, yaitu puasa yang dilakukan selama sebulan penuh di bulan Ramadan.

Puasa yang sunnah adalah puasa yang dilakukan di luar bulan Ramadan, seperti puasa Senin-Kamis, puasa Daud, puasa Arafah, puasa Asyura, dan puasa Ayyamul Bidh.

Antara Ayyamul Bidh dan Puasa Ramadhan

Namun, bagaimana jika seseorang memiliki kewajiban untuk mengganti puasa Ramadan yang belum terlaksana?

Artikel ini akan membahas tentang Ayyamul Bidh sekaligus puasa ganti Ramadan, dengan pembahasan lengkap: Ayyamul Bidh bulan ini, puasa ganti, puasa Ramadan tahun ini, niat puasa.

Selengkapnya, silakan baca artikel ini hingga selesai.

Pengertian Ayyamul Bidh dan Puasa Ganti

Puasa Ayyamul Bidh adalah puasa sunnah yang dilakukan pada tanggal 13, 14, dan 15 setiap bulan Hijriah, kecuali bulan Ramadan dan Zulhijah.

Puasa ini disebut Ayyamul Bidh (hari-hari putih) karena bertepatan dengan terangnya bulan purnama.

Puasa ini memiliki keutamaan yang besar, yaitu seperti puasa sepanjang tahun, karena setiap amal shalih diganjar sepuluh kali lipat oleh Allah SWT.

Puasa ganti adalah puasa yang dilakukan untuk mengganti puasa Ramadan yang belum terlaksana karena ada halangan yang syar’i, seperti sakit, haid, nifas, hamil, menyusui, musafir, dan lain-lain.

Dalil Ayyamul Bidh dan Puasa Ganti

Puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti memiliki dalil yang berbeda. Puasa Ayyamul Bidh didasarkan pada hadis-hadis yang menganjurkan puasa sunnah pada hari-hari putih.

Puasa ganti didasarkan pada ayat Al-Qur’an yang mewajibkan mengganti puasa Ramadan yang terlewat.

Berikut ini adalah beberapa dalil Ayyamul Bidh:

  • Dari Abu Hurairah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Sebaik-baik puasa setelah Ramadan adalah puasa bulan Allah Al-Muharram. Dan sebaik-baik shalat setelah shalat fardhu adalah shalat malam.” (HR. Muslim)

  • Dari Abu Dzar radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Wahai Abu Dzar, jika engkau berpuasa tiga hari dalam sebulan, maka puasalah pada tanggal 13, 14, dan 15.” (HR. Muslim)

  • Dari Abu Qatadah radhiyallahu ‘anhu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Berpuasa tiga hari setiap bulan adalah seperti berpuasa sepanjang tahun, dan hari-hari putih adalah tanggal 13, 14, dan 15.” (HR. Muslim)

Berapa Hari Puasa Ayyamul Bidh dan Ganti Ramadhan

Ayyamul Bidh dan puasa ganti memiliki durasi yang sama, yaitu dari terbit fajar hingga terbenam matahari.

Puasa ini dimulai dengan niat dan sahur sebelum subuh, dan diakhiri dengan berbuka dan salat maghrib.

Puasa ini juga harus disertai dengan menjaga lisan, pandangan, dan perbuatan dari hal-hal yang dapat membatalkan puasa.

Puasa Ayyamul Bidh dilakukan selama tiga hari berturut-turut, yaitu pada tanggal 13, 14, dan 15 setiap bulan Hijriah, kecuali bulan Ramadan dan Zulhijah.

Berapa Hari Puasa Ayyamul Bidh

Puasa ini tidak harus dilakukan secara berurutan, tetapi lebih utama jika demikian. Puasa ini juga tidak harus dilakukan setiap bulan, tetapi lebih utama jika demikian.

Puasa ganti dilakukan untuk mengganti puasa Ramadan yang belum terlaksana karena ada halangan yang syar’i, seperti sakit, haid, nifas, hamil, menyusui, musafir, dan lain-lain.

Puasa ganti ini harus dilakukan sebelum datangnya bulan Ramadan berikutnya, kecuali ada udzur yang syar’i. Puasa ganti ini juga tidak harus dilakukan secara berurutan, tetapi lebih utama jika demikian.

Keutamaan Puasa Ayyamul Bidh dan Puasa Ganti

Puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti memiliki keutamaan yang besar di sisi Allah SWT. Berikut ini adalah beberapa keutamaan puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti:

  • Keutamaan puasa Ayyamul Bidh: Puasa Ayyamul Bidh adalah seperti puasa sepanjang tahun, karena setiap amal shalih diganjar sepuluh kali lipat oleh Allah SWT. Puasa Ayyamul Bidh juga dapat menghapus dosa-dosa yang dilakukan antara dua bulan. Rasulullah SAW bersabda:

“Berpuasa tiga hari setiap bulan dapat menghapus dosa-dosa sebagaimana api menghapus kotoran besi.” (HR. Muslim)

  • Keutamaan puasa ganti: Puasa ganti adalah puasa yang wajib dilakukan untuk mengganti puasa Ramadan yang belum terlaksana karena ada halangan yang syar’i. Puasa ganti ini merupakan kewajiban yang harus diselesaikan sebelum datangnya bulan Ramadan berikutnya. Puasa ganti ini juga merupakan salah satu syarat untuk memperoleh pahala puasa Ramadan. Rasulullah SAW bersabda:

“Barang siapa yang berpuasa Ramadan, kemudian diikuti dengan puasa enam hari di bulan Syawal, maka dia seperti berpuasa sepanjang tahun.” (HR. Muslim)

Manfaat Puasa Ayyamul Bidh dan Puasa Ganti

Puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti memiliki manfaat yang beragam, baik secara fisik, mental, maupun spiritual. Berikut ini adalah beberapa manfaat puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti:

  • Manfaat fisik: Puasa dapat membantu membersihkan tubuh dari racun, menurunkan berat badan, meningkatkan metabolisme, mengatur kadar gula darah, menurunkan kolesterol, menurunkan tekanan darah, meningkatkan sistem kekebalan tubuh, mencegah penyakit degeneratif, dan meningkatkan kesehatan kulit.
  • Manfaat mental: Puasa dapat membantu meningkatkan konsentrasi, memperbaiki ingatan, mengurangi stres, meningkatkan mood, mengatasi depresi, meningkatkan kreativitas, dan meningkatkan kecerdasan.
  • Manfaat spiritual: Puasa dapat membantu mendekatkan diri kepada Allah SWT, menghapus dosa-dosa, meningkatkan ketaqwaan, meningkatkan kesabaran, meningkatkan syukur, meningkatkan keikhlasan, meningkatkan kecintaan, meningkatkan kepedulian, dan meningkatkan kebahagiaan.

Hukum Gabung Puasa Ayyamul Bidh dan Puasa Ganti

Bagaimana jika seseorang memiliki kewajiban untuk mengganti puasa Ramadan yang belum terlaksana? Apakah boleh menggabungkan puasa Ayyamul Bidh dengan puasa ganti? Apa hukum, dalil, dan hikmahnya?

Menurut sebagian ulama, seperti Imam Syafi’i, Imam Ahmad, dan Imam Nawawi, menggabungkan puasa Ayyamul Bidh dengan puasa ganti adalah boleh, asalkan berniat untuk keduanya.

Hal ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW:

“Sesungguhnya amal perbuatan itu tergantung niatnya, dan sesungguhnya setiap orang akan mendapatkan sesuai dengan apa yang dia niatkan.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Menurut sebagian ulama lain, seperti Imam Malik, Imam Abu Hanifah, dan Imam Ibnul Qayyim, menggabungkan puasa Ayyamul Bidh dengan puasa ganti adalah tidak boleh, karena puasa ganti adalah puasa wajib, sedangkan puasa Ayyamul Bidh adalah puasa sunnah.

Hal ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW:

“Tidak boleh seseorang melakukan puasa sunnah, sedangkan dia masih memiliki puasa wajib yang belum dilaksanakan.” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

Hikmah Puasa Ayyamul Bidh sekaligus Puasa Ganti

Hikmah dari menggabungkan puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti adalah dapat menyelesaikan kewajiban puasa ganti sekaligus mendapatkan pahala puasa sunnah.

Hikmah dari tidak menggabungkan puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti adalah dapat membedakan antara puasa wajib dan puasa sunnah, serta menghormati hak Allah SWT atas puasa ganti.

Niat Puasa (Lengkap bahasa Arab dan Artinya)

Niat adalah syarat sahnya puasa, khususnya puasa wajib. Niat puasa tersebut harus dilakukan sebelum subuh, dan tidak boleh ditunda hingga siang hari. Niat puasa juga harus dilakukan di dalam hati, dan tidak perlu diucapkan dengan lisan.

Niat puasa sunnah dapat dibuat setelah waktu maghrib dimulai dan sebelum masuk waktu zuhur, asalkan tidak melakukan hal-hal yang membatalkan puasa dari saat fajar hingga masuknya waktu zuhur.

Niat Puasa Ayyamul Bidh (Beserta Terjemahan)

Berikut ini adalah niat puasa Ayyamul Bidh :

نَوَيْتُ صَوْمَ أَيَّامِ الْبِيْضِ لِلّٰهِ تَعَالَى

“Saya niat berpuasa Ayyamul Bidh karena Allah Ta’ala.”

Niat Puasa Ganti (Lengkap Beserta Terjemahan)

Berikut ini adalah niat puasa ganti:

نَوَيْتُ صَوْمَ قَضَاءِ رَمَضَانَ لِلّٰهِ تَعَالَى

“Saya niat berpuasa ganti Ramadan karena Allah Ta’ala.”

Niat Puasa Ayyamul Bidh Sekaligus Puasa Ganti

Berikut ini adalah niat puasa Ayyamul Bidh sekaligus puasa ganti.

Mengingat puasa Ayyamul Bidh jatuh pada tanggal 13, 14, dan 15 setiap bulan Hijriah, dan puasa ganti adalah puasa yang wajib dilakukan untuk mengganti puasa Ramadan yang belum terlaksana karena ada halangan yang syar’i, maka bagi Anda yang akan melangsungkan puasa ini secara bersamaan dapat membaca niat berikut:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ اَيَّامَ اْلبِيْضِ وَقَضَاءَ رَمَضَانَ سُنَّةً وَفَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى

Nawaitu shouma ghadin ayyamal bidhi wa qadha’a ramadana sunnatan wa fardhan lillahi ta’ala

Artinya: “Saya niat berpuasa besok pada ayyamul bidh sekaligus puasa ganti Ramadan, sunnah dan wajib karena Allah Ta’ala.”

Niat puasa ini harus dilakukan sebelum subuh, dan tidak boleh ditunda hingga siang hari. Niat puasa ini juga harus dilakukan di dalam hati, dan tidak perlu diucapkan dengan lisan.

Buka Puasa (Doa Bahasa Arab dan Terjemahan)

Buka puasa adalah kegiatan yang dilakukan setelah terbenam matahari, yaitu dengan makan dan minum.

Buka puasa adalah salah satu cara untuk mengucapkan syukur kepada Allah SWT atas nikmat puasa yang telah diberikan.

Buka puasa juga merupakan salah satu waktu yang mustajab untuk berdoa.

Baca juga: Susu Kambing Etawa Terbaik 2024: Pilihan Menu Puasa

Doa Buka Puasa Ayyamul Bidh sekaligus Puasa Ganti

Berikut ini adalah doa buka puasa Ayyamul Bidh dan puasa ganti:

اللَّهُمَّ إِنِّي لَكَ صُمْتُ وَبِكَ آمَنْتُ وَعَلَيْكَ تَوَكَّلْتُ وَعَلَى رِزْقِكَ أَفْطَرْتُ

Allahumma inni laka shumtu wa bika amantu wa ‘alaika tawakkaltu wa ‘ala rizqika aftartu

Artinya: “Ya Allah, sesungguhnya aku berpuasa untuk-Mu, dan beriman kepada-Mu, dan bertawakkal kepada-Mu, dan dengan rezeki-Mu aku berbuka.”

Puasa Rajab dan Qadha Ramadhan

Selain puasa Ayyamul Bidh, ada juga puasa sunnah lain yang bisa dilakukan di bulan-bulan Hijriah, yaitu puasa Rajab.

Kapan Puasa Rajab? Simak Pengertiannya

Puasa Rajab adalah puasa sunnah yang dilakukan di bulan Rajab, salah satu dari empat bulan haram yang dimuliakan oleh Allah SWT.

Puasa Rajab termasuk puasa yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW, sebagaimana hadis berikut:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ مِنَ الشُّهُورِ الْحُرُمِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَجَبًا كُلَّهُ

“Rasulullah SAW biasa berpuasa dari bulan-bulan haram tiga hari setiap bulannya dan Rajab seluruhnya.” (HR. Ahmad)

Keutamaan Puasa Rajab

Puasa Rajab memiliki keutamaan yang besar, yaitu sebagai persiapan untuk menyambut bulan Ramadhan, sebagai penghapus dosa-dosa, sebagai peningkat ketaqwaan, dan sebagai penambah pahala.

Puasa Rajab juga memiliki keistimewaan, yaitu sebagai puasa yang paling dicintai oleh Allah SWT, sebagaimana hadis berikut:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

“Sebaik-baik puasa setelah Ramadhan adalah puasa bulan Allah Al-Muharram. Dan sebaik-baik shalat setelah shalat fardhu adalah shalat malam.” (HR. Muslim)

Namun, bagaimana jika seseorang memiliki kewajiban untuk mengganti puasa Ramadhan yang belum terlaksana? Apakah boleh menggabungkan puasa Rajab dengan puasa Qadha Ramadhan? Apa hukum, dalil, dan hikmahnya?

Hukum Menggabungkan Puasa Rajab dengan Qadha Ramadan

Menurut sebagian ulama, seperti Imam Syafi’i, Imam Ahmad, dan Imam Nawawi, menggabungkan puasa Rajab dengan puasa Qadha Ramadhan adalah boleh, asalkan berniat untuk keduanya.

Hal ini berdasarkan hadis yang menyatakan bahwa amal perbuatan itu tergantung niatnya, dan setiap orang akan mendapatkan sesuai dengan apa yang dia niatkan.

Niat Puasa Rajab sekaligus qadha ramadhan

Berikut ini adalah niat puasa Rajab sekaligus puasa Qadha Ramadhan:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ شَهْرِ رَجَبَ وَقَضَاءَ رَمَضَانَ سُنَّةً وَفَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى

Nawaitu shouma ghadin syahri rajaba wa qadha’a ramadana sunnatan wa fardhan lillahi ta’ala

Artinya: “Saya niat berpuasa besok pada bulan Rajab sekaligus puasa Qadha Ramadhan, sunnah dan wajib karena Allah Ta’ala.”

Larangan Menggabungkannya Menurut Sebagian Ulama

Menurut sebagian ulama lain, seperti Imam Malik, Imam Abu Hanifah, dan Imam Ibnul Qayyim, menggabungkan puasa Rajab dengan puasa Qadha Ramadhan adalah tidak boleh, karena puasa Qadha Ramadhan adalah puasa wajib, sedangkan puasa Rajab adalah puasa sunnah.

Hal ini berdasarkan hadis yang melarang seseorang melakukan puasa sunnah, sedangkan dia masih memiliki puasa wajib yang belum dilaksanakan.

Hikmah Menggabungkan Puasa Rajab sekaligus Qadha Ramadhan

Hikmah dari menggabungkan puasa Rajab dengan puasa Qadha Ramadhan adalah dapat menyelesaikan kewajiban puasa Qadha Ramadhan sekaligus mendapatkan pahala puasa sunnah.

Hikmah dari tidak menggabungkan puasa Rajab dengan puasa Qadha Ramadhan adalah dapat membedakan antara puasa wajib dan puasa sunnah, serta menghormati hak Allah SWT atas puasa Qadha Ramadhan.

Puasa Senin-Kamis Sekaligus Puasa Ganti Ramadhan

Puasa Senin-Kamis adalah puasa sunnah yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW kepada umat Islam. Puasa ini memiliki banyak keutamaan, di antaranya adalah sebagai cara untuk mengontrol hawa nafsu, menghapus dosa-dosa, dan mendapatkan pahala yang besar.

Keutamaan Puasa Senin-Kamis Sekaligus Puasa Qadha Ramadhan

Puasa ini juga memiliki keistimewaan, yaitu sebagai puasa yang paling dicintai oleh Allah SWT, sebagaimana hadis berikut:

كَانَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَصُومُ مِنَ الشُّهُورِ الْحُرُمِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ مِنْ كُلِّ شَهْرٍ وَرَجَبًا كُلَّهُ

“Rasulullah SAW biasa berpuasa dari bulan-bulan haram tiga hari setiap bulannya dan Rajab seluruhnya.” (HR. Ahmad)

Namun, bagaimana jika seseorang memiliki kewajiban untuk mengganti puasa Ramadhan yang belum terlaksana? Apakah boleh menggabungkan puasa Senin-Kamis dengan puasa ganti? Apa hukum, dalil, dan hikmahnya?

Menurut sebagian ulama, seperti Imam Syafi’i, Imam Ahmad, dan Imam Nawawi, menggabungkan puasa Senin-Kamis dengan puasa ganti adalah boleh, asalkan berniat untuk keduanya.

Hal ini berdasarkan hadis yang menyatakan bahwa amal perbuatan itu tergantung niatnya, dan setiap orang akan mendapatkan sesuai dengan apa yang dia niatkan.

Niat Puasa Senin-Kamis Sekaligus Qadha Puasa Ramadhan

Berikut ini adalah niat puasa Senin-Kamis sekaligus puasa ganti:

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يَوْمَ الِاثْنَيْنِ وَقَضَاءَ رَمَضَانَ سُنَّةً وَفَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى

Nawaitu shouma ghadin yaumal itsnaini wa qadha’a ramadana sunnatan wa fardhan lillahi ta’ala

Artinya: “Saya niat berpuasa besok pada hari Senin sekaligus puasa ganti Ramadhan, sunnah dan wajib karena Allah Ta’ala.”

نَوَيْتُ صَوْمَ غَدٍ يَوْمَ الْخَمِيْسِ وَقَضَاءَ رَمَضَانَ سُنَّةً وَفَرْضًا لِلَّهِ تَعَالَى

Nawaitu shouma ghadin yaumal khamisi wa qadha’a ramadana sunnatan wa fardhan lillahi ta’ala

Artinya: “Saya niat berpuasa besok pada hari Kamis sekaligus puasa ganti Ramadhan, sunnah dan wajib karena Allah Ta’ala.”

Niat puasa ini harus dilakukan sebelum subuh, dan tidak boleh ditunda hingga siang hari. Niat puasa ini juga harus dilakukan di dalam hati, dan tidak perlu diucapkan dengan lisan.

Larangan Menggabungkannya Menurut Sebagian Ulama

Menurut sebagian ulama lain, seperti Imam Malik, Imam Abu Hanifah, dan Imam Ibnul Qayyim, menggabungkan puasa Senin-Kamis dengan puasa ganti adalah tidak boleh, karena puasa ganti adalah puasa wajib, sedangkan puasa Senin-Kamis adalah puasa sunnah.

Hal ini berdasarkan hadis yang melarang seseorang melakukan puasa sunnah, sedangkan dia masih memiliki puasa wajib yang belum dilaksanakan.

Hadis tersebut adalah sebagai berikut:

لَا يَجُوزُ أَنْ يُتَطَوَّعَ بِصَوْمٍ وَهُوَ عَلَيْهِ صَوْمٌ مَفْرُوضٌ

“Tidak boleh seseorang melakukan puasa sunnah, sedangkan dia masih memiliki puasa wajib yang belum dilaksanakan.” (HR. Abu Daud dan Tirmidzi)

Hikmah Puasa Senin-Kamis Sekaligus Puasa Ganti Ramadhan

Hikmah dari menggabungkan puasa Senin-Kamis dengan puasa ganti adalah dapat menyelesaikan kewajiban puasa ganti sekaligus mendapatkan pahala puasa sunnah.

Hikmah dari tidak menggabungkan puasa Senin-Kamis dengan puasa ganti adalah dapat membedakan antara puasa wajib dan puasa sunnah, serta menghormati hak Allah SWT atas puasa ganti.

Puasa Sunnah Lainnya Yang Dapat Sekaligus Qadha Ramadhan

Selain puasa Senin-Kamis, ada juga jenis puasa sunnah lainnya yang dapat sekaligus mengganti puasa Ramadhan, yaitu puasa Syawal, puasa Arafah, puasa Asyura, puasa Daud, dan puasa Ayyamul Bidh.

Puasa-puasa ini memiliki keutamaan dan hikmah tersendiri, yang dapat Anda pelajari lebih lanjut di situs-situs atau buku pelajaran agama.

Penutup dan Kesimpulan Niat Puasa Sunnah Sekaligus Qadha

Puasa Ayyamul Bidh, puasa Rajab, dan puasa Senin-Kamis adalah beberapa jenis puasa sunnah yang memiliki hukum, dalil, dan hikmah yang berbeda.

Puasa Ayyamul Bidh adalah puasa sunnah yang dilakukan pada tanggal 13, 14, dan 15 setiap bulan Hijriah, kecuali bulan Ramadan dan Zulhijah.

Puasa ini memiliki keutamaan yang besar, yaitu seperti puasa sepanjang tahun, karena setiap amal shalih diganjar sepuluh kali lipat oleh Allah SWT.

Puasa Rajab adalah puasa sunnah yang dilakukan di bulan Rajab, salah satu dari empat bulan haram yang dimuliakan oleh Allah SWT.

Puasa ini memiliki keutamaan yang besar, yaitu sebagai persiapan untuk menyambut bulan Ramadhan, sebagai penghapus dosa-dosa, sebagai peningkat ketaqwaan, dan sebagai puasa yang paling dicintai oleh Allah SWT.

Puasa Senin-Kamis adalah puasa sunnah yang dianjurkan oleh Rasulullah SAW kepada umat Islam.

Puasa ini memiliki banyak keutamaan, di antaranya adalah sebagai cara untuk mengontrol hawa nafsu, menghapus dosa-dosa, dan mendapatkan pahala yang besar.

Puasa ini juga memiliki keistimewaan, yaitu sebagai puasa yang paling dicintai oleh Allah SWT.

Bagi Anda yang ingin menggabungkan puasa sunnah dengan puasa ganti Ramadhan, Anda dapat melakukannya dengan berniat untuk keduanya.

Hal ini berdasarkan hadis yang menyatakan bahwa amal perbuatan itu tergantung niatnya, dan setiap orang akan mendapatkan sesuai dengan apa yang dia niatkan.

Namun, Anda juga harus memperhatikan pendapat ulama yang tidak membolehkan menggabungkan puasa wajib dengan puasa sunnah, karena puasa wajib adalah hak Allah SWT yang harus dihormati.

Anda juga harus membedakan antara puasa wajib dan puasa sunnah, serta menghormati hak Allah SWT atas puasa ganti.

Dengan demikian, puasa sunnah dan puasa ganti Ramadhan adalah dua puasa yang memiliki hukum, dalil, dan hikmah yang berbeda.

Anda dapat melaksanakan puasa ini sesuai dengan kemampuan dan keinginan Anda, dengan tetap mengutamakan puasa wajib.

Puasa ini dapat membantu Anda untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT, menghapus dosa-dosa, meningkatkan ketaqwaan, dan mendapatkan pahala yang besar.

Demikianlah artikel referensi islami tentang puasa Ayyamul Bidh sekaligus puasa ganti. Semoga bermanfaat dan menambah wawasan Anda untuk pelajaran agama tentang puasa sunnah dan puasa wajib.

Kitab Ulama Fiqih dan Rujukan Referensi Tentang Puasa

Berikut ini adalah beberapa referensi atau rujukan teori yang digunakan dalam artikel tentang puasa Ayyamul Bidh sekaligus puasa ganti Ramadan:

  • Al-Kahlani, M. I. (2010). Al-Fiqh al-Muyassar. Dar al-Fikr.
  • Al-Syafi’i, M. Q. (2009). Al-Umm. Dar al-Kutub al-Ilmiyah.
  • Al-Zuhaili, W. (2007). Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu. Dar al-Fikr.
  • An-Nawawi, Y. (2005). Riyadhus Shalihin. Pustaka Azzam.
  • As-Suyuti, J. A. (2006). Al-Ashbah wa al-Nadzair. Dar al-Kutub al-Ilmiyah.
  • Az-Zarkasyi, B. (2004). Al-Bahr al-Muhit. Dar al-Kutub al-Ilmiyah.
  • Bukhari, M. I. (2002). Shahih al-Bukhari. Dar Ibn Kathir.
  • Muslim, M. H. (2000). Shahih Muslim. Dar al-Fikr.
  • Qardhawi, Y. (2005). Fikih Puasa. Gema Insani Press.
  • Qurtubi, M. A. (2006). Al-Jami’ li Ahkam al-Qur’an. Dar al-Kutub al-Ilmiyah.
  • Tirmidzi, M. I. (2001). Sunan al-Tirmidzi. Dar al-Gharb al-Islami.

Comments

Leave a reply

Logo Majelis Info

Komunitas Pencari Taman Surga

About Us

COMING SOON

apple-store
google_play
© 2021 majelis.info. All Rights Reserved.
Enable Notifications OK No thanks